Belajar Menulis Cerpen

Belajar Membuat atau Menulis cerpen, ntah apa yang ada di pikiran saya. Tiba2 pengen banget membuat cerpen, setelah membaca beberapa tulisan cerpen yang ada di blog salah satu temen blogging. Heheheheh  

Enaknya bikin cerpen apa ya ? Hahahah wait.. Mikir doloe, (save draf) cari inspirasi..  

"Kehidupan Sederhana dari seorang Pedagang Es"  

Sebetulnya ini kisah nyata dari seseorang pedagang Es yang mempunyai 3 anak 2 anak laki-laki dan 1 anak perempuan... Yang kehidupannya memang benar-benar sederhana... 

Malam itu gerimis rintik rintik di desanya.. Orang lain di asikkan dengan bercanda bergurau sambil menonton televisi, tetapi bapak duki beserta keluarganya sedang disibuk'an membuat bahas es untuk di jual esok pagi... Layaknya kerja kantoran yang sudah di tata rapi, sang ibu membuah bahan, dan pak duki sendiri sibuk membungkus bahan es yang sudah jadi, sedangkan anak2nya sibuk menata dan menghitung jumlah yang sudah dibuat dan dimasukkan kedalam sebuah kulkas yang belum selesai angusrannya.  

Anak pak duki yang pertama bernama anto yang masih duduk di bangku SD kelas 5, dan berkata kepada bapaknya."Pak ? Esnya udah 450 pak.  Kurang 50 lagi udah 500" terang anto, iya nak... Ini masih cukup kok 50 lagi. Jawab si bapak. Setelah total sudah 500 buah, keluarga tersebut kompak beres2 bahan dan alat yang digunakan untuk membuat es tsb. 

Pagi2 sekali keluarga itu sudah disibukkan dengan beberapa pembagian tugas, si ibu membuat masakan, sibapak menyiapkan peralatan tempur (dagang es) dan si anak membersihkan halaman dan nyuci piring... Karena keburu2 si ibuk bingung mau masak apa? Nasi yg sudah di tanak dengan kayu bakar itu sudah matang, tetapi tidak ada makanan untuk lauk. Ibu mengambil jalan pintas membuat nasi goreng... Dengan bumbu seadanya... Setelah matang, ibu memanggil anak2nya yg sudah berbapaikan sekolah walapun kusut tanpa disetrika.  

"Nak, sini makan.. Masakannya sudah jadi.. Ni udah ibu  siapin," cetus si ibu.  Iya bu bentar... Jawab si anto dan adiknya yg baru duduk di bangku kelas 1 (sambil mengikatkan tali sepatunya yg agag bolong)
Kok cuman nasi goreng ?, lauknya mana bu ? Tanya si anto. Launya masih lari2 itu belum di sembelih. Jawab ibu sambil tertawa dan di ikuti tawa bareng2 keluarga mereka. Disyukuri saja lee... Yang ada dimakan, besok kalau udah ada rejeki lebih beli lauk yg enak. Jelas  si bapak.

Karena musim hujan, pagi itu mash saja gerimis, dan entah apa yg ada dipikiran si anto lari ke belakang dan mengambil sebuah teremos (tempat es) dan berkata: "pak, yg 50 tak bawa kesekolah aja ya... Masukin kesini pak !". Loooh ndak usah lee.. Biar bapak aja yang jualan es kamu sekolah aja. Ucap bapak. 
Ndak pa2 kok pak.. Nanti kalau masuk sekolah tak titipkan ke kantin, waktu istirahat ntar anto yg jaga, "anto berusaha menjelaskan ke bapak". Iya udah, yang penting jangan ganggu pelajaranmu ya.. Bawa termos yg kecil aja yg pas 50, kegedean itu segitu.... Susah nanti kamu bawanya.... Jawab si Bapak. 
Kemudian si Ibu membantu memasukkan 50 buah es ke dalam teremos yg sudah disediakan... Sedangkan si anto mengambil tas sekolahnya....  

2 anak pak duki bersalaman kepada bapak dan ibu sebelum berangkat sekolah dengan membawa termos berisi es..  Pak duki dan ibu hanya bisa menggelengkan kepala dan menatap tegun (kasihan, cuman mau gimana lagi)  

Dengan bergandengan membawa teremos es, si anto dan adik laki2nya berjalan perlahan menuju sekolahan. Walapun di jalan sempat di ejek oleh beberapa teman sekolahnya si anto tetep pede dan santai menghadapinya. 

Pak duki pun iku berpamitan kepada ibu untuk berangkat bedagang di es di sekolahan SMP. Tinggal anak ke 3 pak duki dan ibu yang berada di rumah... 
Sesampainya di sekolahan si anto menitipkan termos es yang dibawanya di salah satu kantin, dengan kucuran derasnya keringat.. Si anto dan adiknya berlarian menuju ruang kelas masing2 karena bel sekolah sudah berbunyi...  "Ayoo dek, cepetan.. Keburu telat nanti dimarah ibu guru" ucap si anto
Bel istirahat sekolah berbunyi..... Si anto sudah tidak sabar untuk mencoba jualan es karena ini masih pertama kali, memang banyak coba'an yg dihadapinya.. Dari cemo'ohan temen-temen bermain dan menjadi bahan omongan para guru2. Anto sempat frustasi karena belum satu pun esnya terjual. Anto tidak kehabisan akal, dan memanggil salah satu temannya.  "Don, sini tak bilangin", ada apa apa tok ? Saut doni. Ni tak kasih es don, buat pelaris.. Dari tadi ndak ada yg beli soalnya. Heheh jawab anto sambil tersenyum.  

Doni tersenyum riang karena di kasih es gratis oleh anto. Ternyata es yg dijual anto enak juga ya... "Gerutu doni dalam batin" dan bercerita kepada beberapa rekannya... Eh jo, yem, ton, es yg dijual doni enak loooh.... Rasain ini kalo ndak percaya.....  Ech iyaaa yaa.... Enak enak.. Looh beli laaaah.. Ucap panji, aku ikut... Ikut.... Saut beberapa teman2nya.  

Si anto masih duduk sambil melamun kaget disamperin banyak teman2nya, dikira anto ada masalah atau apa ternyata datang untuk membeli es yg dijual....  Sampai2.... Anto tak kelihatan dikerumuni banyak teman-temannya.  

Bel masuk sudah berbunyi, dan antok sibuk merapikan uang recehannya, didalam kelas anto tersenyum riang dan mencoba mengingat2.. Masih berapa ya tadi.... Gerutunya dalam hati. 
Bel pulang sekolah berbunyi si anto lari ke kantin dimana dia menitipkan termos esnya...  Setelah dilihat es didalam termos masih 20 buah... Alhamdulillah.  Ucap anto sambil berjalan pulang dengan langkah agag tegap karena kantornya berisi uang receh.  

Sampainya dirumah ibu anto menyambut dengan senyuman yg penuh kasih sayang. Giamana lee sekolahnya ? Tanya ibu. Lacar bu' tidak ada masalah kok bisa ngerjain tugas yg diberikan pak guru, ech iya bu... Ini esnya masih 20. Ini uangnya bu'.. ( Sambil mengambil uang receh disakunya) jawab anto.  

Iya leee.. makan dulu, itu ibu masak enak ada lauknya.. Loooh...  Tanpa pikir panjang anto lari kedapur.. Mengambil nasi dan lauknya. Kok cuman Ikan asin bu ? Tanya antok sambil tersenyum. Iyaa la bapak belm pulang loo lee... Ntr sore ya makan telur ayam. Jawab ibu.. (Sambil menghitung uang hasil dagang anto) Horee... Horee... °\(‾▿‾)/° °\(‾▿‾)/°. Anto seneng dan adiknya2 yg juga baru datang dari maen. 
Lee... Kok cuman 2900 yang 100 kemana ? Tadi kan bawa 50, masih sisa 20. Uangnya kan 3000 seharunya. Kok ini cuman 2900 ? Tanya ibu ke anto.  

Iya bu tadi disekolahan......... Anto menceritakan kejadian yg ada di sekolah dengan senyum2 sendiri. 
ibu anto cuman tersenyum dan mengusap rambut si anto, dengan penuh keheranan...dengan sikap dan trik jualan yang di terapkan si anto anaknya.  

Kemudian ibu mengambil 300 rupiah uang dr hasil dagang dan dikasihkan kepada anto dan berkata : "leee ini ibu kasih uang ditabung yaa jangan di pake buat jajan" iya bu.. Makasih.. Jawab si anto.  

Bersambung........  

Dari cerita di atas, sebetulnya banyak sekalin point2 yang bisa di dapat
 - bagaimana semangat seorang anak untuk belajar walapun dengan kesederhanaan 
- bagaimana mensyukuri nikmat yg telah di berikan oleh allah 
- kekompakan dalam rumah tangga dalam kondisi kesederhanaan - dan cara seorang anak membuat bahagia orang tua.  

Silahkan di tambah ya kalau ada yg lain. Heheh 

Powered by Telkomsel BlackBerry®

7 comments:

Anonymous said...

nice ..bro. meskipun agak belepotan..aye jg masih blajar nulis n go blog

phet winanta said...

Lumayan bro,,,ane juga baru belajar....susah amat cari inspirasi...hehe

M Abd Rosyid Afdloli said...

lumayan bro,,
ni aku ada alamat blog yg isinya lunayan bagus juga, tapi dilihat dulu broo coretanmahasiswa12.blogspot.com

Yoan logic said...

lanjuttttt ... nulis trust ...i like that

Harry Afriansyah said...

belajar terus bro, sama ane lagi belajarr juga mampir ya ke blog ane

Belajar Ngeblog said...

Waah mantep juga ceritanya mas :D
Masih SD tapi pemikirannya udah joosh, saluut;

Semoga keluarga tersebut endingnya bahagia :)

EXPO CPNS BUMN said...

Makasih bgt bro info nya, sangat bermanfaat buat saya. hehe
Jangan Lupa mampir ke blog EXPO Lowongan Kerja Terbaru ane ya Lowongan Kerja Bank BRISyariah

Post a Comment

Silahkan Untuk teman-teman yang sudah berkunjung untuk meninglakan jejak kakinya di sini dengan kritik atau saranya....... terimakasih sebelumnya,